publiksultra.com – Otoritas Jasa Keuangan (OJK) meminta kepada para mahasiswa dan pemuda mempersiapkan masa depannya dengan cara menabung. Dana yang terkumpul nantinya bisa dimanfaatkan sebagai salah satu sumber pendanaan bagi usaha rintisan.

Ketua Dewan Komisioner OJK, Wimboh Santoso mengatakan, hal itu perlu diupayakan lantaran Indonesia merupakan negara yang memiliki jumlah penduduk sebanyak 262 juta orang. Untuk memakmurkan masyarakat dengan jumlah tersebut, akan sulit jika pemudanya tidak punya jiwa berbisnis.

“Bahkan 262 juta sekarang. Bayangkan bagaimana memakmurkan penduduk yang banyak bukan hal yang mudah. Caranya di antaranya pagi ini, kita ingin beri pancingan bagi generasi muda terutama mahasiswa (untuk menabung),” tutur Wimboh saat membuka acara “Simpanan Mahasiswa dan Pemuda,” di Gedung BPPT, Jakarta, Selasa, 30 Juli 2019.

Katanya, pada dasarnya Indonesia sudah memiliki contoh bagaimana pemuda memiliki industri yang mulanya hanya berbentuk rintisan atau UMKM, kini bisa memiliki aset miliaran dolar atau yang sering dikenal sebagai unicorn.

Karena itu, dia meminta para mahasiswa dan pemuda Indonesia jangan cuma cita-cita sebatas sebagai seorang pegawai negeri sipil atau PNS. Sebab, ditegaskannya, jika masyarakat Indonesia seluruhnya bekerja sebagai PNS, negara akan rugi.

“Kalau semua mau jadi PNS, negara rugi. Berusaha lah, bagaimana mendapat pembinaan jadi entrepreneur. Kita kalau mimpi enggak boleh pelit, nanti tentunya tabungan bukan hanya biasa, banyak macem, ada tabungan emas yang sejarahnya harga enggak bisa turun, didiemin aja naik. Ini salah satu contoh tapi banyak skema yang bisa nambah nilai uang,” tutur Wimboh.

sumber: viva

Load More Related Articles
Load More By publiksultra
Load More In Berita

Baca Juga

Udara Level Berbahaya Sambut Kunjungan Jokowi di Riau

PEKANBARU, PUBLIKSULTRA.COM – Kabut asap di Kota Pekanbaru akibat kebakaran hutan dan laha…